Sukses Digelar, AIPHC 2020 oleh FKM UNAND diramaikan Ratusan Akademisi & Ahli Internasional

Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas (FKM UNAND) sukses menyelenggarakan Andalas Internasional Public Health Conference (AIPHC) 2020 pada selasa

Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas (FKM UNAND) sukses menyelenggarakan Andalas Internasional Public Health Conference (AIPHC) 2020 pada selasa dan rabu, 27-28 Oktober 2020 lalu. Dilaksanakan secara online melalui ZOOM, acara ini dihadiri oleh ratusan akademisi dan ahli di bidang Kesehatan dari berbagai negara, seperti China, Thailand, Vietnam, Australia, Turki, Malaysia, Singapura dan lain-lain.

Acara ini diawali dengan sambutan dari ketua panitia, Kamal Kasra PhD, yang kemudian dibuka secara resmi oleh Wakil Rektor 4 Universitas Andalas, Dr. Hefrizal Handra, M.Soc.Sc.Selanjutnya, acara tersebut dilanjutkan dengan penyampaian Keynote Speech oleh Professor Chandra Mani Pandey (India) dari International Epidemiologist Association (IEA).

Event bertajuk “Covid-19 Pandemic Control : What Are Our Best Effrots?” ini dilaksanakan selama dua hari dengan 3 sesi plenary seminar yang diisi oleh berbagai ahli dari seluruh dunia, antara lain Profesor Syed Aljunid dari Kuwait University, Profesor Richard Osborne dari Swinburne University of Technology Australia, Profesor Virasakdi Chongsuvivatwong dari Thailand, Profesor Mohd. Rohaizat dari Universiti Kebangsaan Malaysia, Dr. Cui Zhezhe TB Division of Guangxi CDC China, dr. Achmad Yurianto dari kementrian Kesehatan, Dr. Kunta Nugraha dari kementrian ekonomi, Dr. Rita Damayanti dari Universitas Indonesia, Profesor Nusyirwan Efendi dan Defriman Djafri PhD dari Universitas Andalas, dan diakhiri oleh penyampaian materi tentang peran pemerintah oleh gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan PhD.

“Yang menjadi kunci dari peran pemerintah adalah penyampaian data yang transparan kepada masyarakat, tanpa adanya Sugar Coating. Pemerintah dalam hal ini bekerjasama dengan melibatkan akademisi Kesehatan dari berbagai institusi dalam mempertimbangkan berbagai keputusan. Kemudian, pemerintah tentunya selalu berupaya untuk menciptakan kebijakan yang paling mungkin dilakukan demi menghentikan mengurangi kasus baru Covid-19, meskipun selalu ada resiko di setiap pilihan” ujar Gubernur DKI Jakarta, Anie Baswedan PhD dalam sesi materi yang beliau sampaikan dalam bahasa inggris.

Selain itu, konferensi internasional tahunan Fakultas Kesehatan Masyarakat ini juga dihadiri oleh akademisi dari seluruh dunia yang menyampaikan beragam hasil penelitiannya di bidang Kesehatan dalam 3 sesi Oral Presentation. AIPHC 2020 menjadi ajang bertemunya akademisi dari berbagai negara untuk saling berbagi perspektif, kajian keilmuan Kesehatan, serta berdiskusi mengenai berbagai permasalahan yang terjadi serta penanggulangan yang dilakukan di negara masing-masing.

Seluruh peserta menyambut antusias penyelenggaraan AIPHC 2020. Meskipun terpisah jarak dan dilangsungkan secara online karena Pandemi Covid-19, namun ternyata hal tersebut tidak mengurangi semangat para akademisi untuk berpartisipasi. Rangkaian acara kemudian diakhiri dengan penyampaian closing speech oleh Dekan FKM UNAND, Defriman Djafri PhD dan pengumuman pemenang lomba fotografi, poster dan video promosi Kesehatan di tingkat mahasiswa. (Aulia Rahman, SKM, MKM.)

 

Leave a Comment